Home / KONTROVERSI / Perkahwinan ku dibatalkan kerana mak aku terserempak dengan bakal isteri dan mak mertuaku ditandas..

Perkahwinan ku dibatalkan kerana mak aku terserempak dengan bakal isteri dan mak mertuaku ditandas..

 

Perkahwinan ku dibatalkan kerana mak aku terserempak dengan bakal isteri dan mak mertuaku ditandas..

Bulan lalu, saya sudah mula mempersiapkan acara perkahwinan, saya dan teman wanita saya bertemu saat kuliah, kira-kira sudah lebih dari tiga tahun kita lalui. Setelah wisuda, kami memutuskan sudah matang untuk berkahwin.

 

Hari itu, di saat acara perkahwinan yang disambut suka cita oleh para tetamu, sesaat kita akan memasuki ruang perkahwinan, kali ini ibu saya tiba-tiba marah dan saat itu juga ingin membatalkan perkahwinan kami secara langsung di tempat.

Saya bekerja di bidang marketing di sebuah syarikat, gaji bulanannya tidak tetap, kadang-kadang 3000, terkadang paling tinggi 8000. Saya tahu sebagai seorang lelaki, gaji ini tidak tinggi, tetapi di bandar tempat kami tinggal, sudah terhitung hidup di sini sudah sangat layak.

 

Isteri saya tidak begitu cantik, tapi kemampuannya dalam bekerja sangat kuat, dia mempunyai jabatan sebagai penyelia di sebuah syarikat, dengan tanggung-jawabnya yang besar itu tak pelak lagi gaji bulanannya sebanyak 7,000, serta ditambah lagi dengan bonus akhir tahun, gajinya tentu jauh lebih tinggi daripada saya. Tentu saja, kamu mungkin menganggap saya tidak mengerti soal wang, dan juga tidak berfikir mahukan kenaikan jabatan dalam pekerjaan saya. Untuk saya, “wang” barang ini, bagi saya cukup dibelanjakan saja sudah cukup, hal yang terpenting adalah hidup sihat dan bahagia.

 

Namun orang tua yang mempunyai anak tentu tidak boleh berfikir demikian lagi, mereka menyukai keadaan anaknya baik, boleh mempunyai segala-galanya. Seperti orang tua saya yang sangat senang dengan pekerjaan dan gaji isteri saya, semua orang sangat iri beranggapan bahawa saya mencari isteri yang baik. Tentu saja, orang tua saya bukan jenis professional soal wang. Memang benar, isteri saya sangat pandai dalam mengurus masalah, seperti mempengaruhi keputusan orang dan semua berjalan lancar. Dia mempunyai semua itu untuk melakukan segala-galanya, orang yang benar-benar melihat kemampuannya pasti akan memberinya pujian, mungkin ini yang orang sebut-sebut EQ-nya tinggi!

 

Omong setelah omong, mengapa dia boleh suka saya, mungkin kerana kami saling melengkapi satu sama lain, memang kami sering saling melengkapi dalam banyak hal. Di hari itu ketika mengambil keputusan untuk berkahwin, kedua orang tua kami pun sangat berpuas hati satu sama lain, saat menikah kedua-dua keluarga ini sangat menyatu, bersama-sama melayani tetamu yang datang ke pesta.

 

Yah itu awal yang sangat bagus, tapi akhirnya berakhir menjadi sebuah bencana. Di saat hari perkahwinan, ibu saya pergi sebentar ke tandas, sebelum menuju tandas, wajahnya masih berseri-seri, namun saat kembali dari tandas raut wajahnya menyala-nyala seperti api. Rupanya dia bertemu dengan isteri dan ibu mertua saya di tandas, saat itu mertua dan anak perempuannya itu sedang seorang menyalakan rokok, sambil merokok sambil berbual. Melihat pemandangan di depannya ini, ibu saya terus meletup, dia tidak boleh percaya segala-galanya yang ada di depan matanya, ditambah lagi ibu saya merasa ibu dan anaknya ini sungguh tidak masuk akal. Bagaimana seorang wanita boleh merokok, khususnya sang ibu dengan anaknya bersama-sama merokok? Bagaimana ia mendidik anaknya?

 

Sebenarnya masalah isteri saya merokok, saya sudah tahu sejak lama, lalu saya selalu menutup-nutupi masalah ini dari orang tua saya, memang sampai-sampai perasaan saya tidak enak, namun saya juga tidak mahu merosakkan image isteri saya di depan orang tua saya, ditambah kita masih muda, dan saya tidak terlalu mempedulikan hal ini. Saya tidak menyangka ibu saya akan mempunyai reaksi yang begitu besar, saya bertanya kepada ibu saya “ada apa?”, Ibu saya tidak menjelaskannya pada saat itu, terus merebut mikrofon untuk mengumumkan perkahwinan tersebut dibatalkan, dengan keras ia berkata: “Benar-benar mengejutkan , tidak habis fikir bagaimana boleh menjalin hubungan dengan keluarga seperti ini. ”

 

Kalimat ini sangat menyinggung keluarga isterinya ….. lalu isteri dan ibu mertua saya keluar dari tandas, tidak tahu bagaimana masalahnya, lalu juga menambah kekacauan. Di saat itu acara pesta pernikahan kami seakan berubah menjadi sebuah pentas jenaka.

 

Sampai sekarang, baik di dalam atau di luar saya merasa bukan seperti orang lagi. Ibu saya berkata, jika saya ingin bersama isterinya bersama, jangan anggap ia sebagai ibunya lagi; lalu isteri saya mengatakan bahawa, jika ibu saya tidak meminta maaf padanya, perkahwinan ini sudah tidak perlu diteruskan lagi.

 

Apa yang perlu saya lakukan? Apakah ada cara untuk kedua-dua belah pihak agar dapat berdamai?

sumber: BZ

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *